Sunday, April 06, 2014

POSTER karut...

1 juta komen
Salam semua...

Pak Long rimaih betoi la... Dunia makin maju, tapi budak-budak kita tambah keliru, celaru... habih haru biru.

Fakta yang ada kat dalam poster ini semuanya TAK BENAR dan TAK BERASAS pada yang benar. Tambah parah lagi sebahagiannya bercanggah dengan ayat Al-Quran. Tapi yang ni la bebudak kita dok sebaq riuh dalam fesbuk...

Jauhilah kita dari menjadi 'super sensitif' tak bertempat. Ca kita peratikanlah dosa yang jelaih yang menjadi amalan kini macam rasuah ka, pecah amanah ka, zina yang kian popular ka... Jangan pulak lupa muqaddimah zina macam kapel dan berdating tu tak pa dalam masyarakat kita... Riba dan banyak lagi dosa-dosa besar yang PASTI yang dah sebati dalam kebanyakan diri kita hari ni...

Ni yang sangat perlu kita jauhi, berbanding hal remeh temeh yang direka cipta ini malah tak benar pula sama sekali...

Tu la, kalau dah tak tau lebih baik diam dari buat semak kacau kepala mak bapak....

Wassalam...


Monday, March 17, 2014

Gambaq panaih minggu ni...

6 juta komen
Salam semua...

Gambaq panaih minggu ni...
Kalangan Melayu terlebih aksi...
Satu dunia habih iri hati...
Pasai depa tak dak teknologi lagu ni...

Gambaq panaih minggu ni...
Pak Long pun kena tahan telinga lagi...
Bila terima soklan si Lucy...
Memang kerja Islam ka lagu ni..?

Gambaq panaih minggu ni...
Mak Long hang pun malu ke diri...
Awat dah beralih umoq pi jadi lagu ni...
Malukan diri ngan agama sekali...

Gambaq panaih minggu ni...
Jadi lawak seantero negeri...
Nak gelak pun tak sampai hati...
Takut penampaq boya kena kat pipi...

Gambaq panaih minggu ni...
Pesan Mak Long hang kat diri sendiri...
Kalau orang tak menghina diri...
Jangan dok hina diri sendiri...

Wassalam...


Monday, February 17, 2014

Sedap jugak cerita neh...

11 juta komen
Salam semua...

Lama sungguh Pak Long tak jenguk blog tua neh, naik bersawang dah... haha... Nak buat camana dah leptop Pak Long lingkup. Ni pun balaih hat anak punya...

Kali ni Pak Long nak kongsi ngan hangpa semua satu cerita dari Mak Long hang. Lupa pulak nak tanya tang mana Mak Long hang gagau cerita neh... hehe...

Zaman dedulu kala kat satu negeri yang bernama entah panama tah, pernah la ada tradisi membuang orang yang dah tua pi ke hutan. Depa-depa yang dibuang tu selalunya orang-orang tua yang dah tak larat, yang tak boleh nak sumbang apa-apa lagi dalam bentuk tenaga. Kalau disimpan pun orang-orang tua neh buat semak ja, mungkin jugak nampak akan memberatkan lagi kehidupan anak-anak depa.

Pada suatu hari, ada la sorang pemuda yang berniat nak buang mak dia ke hutan, pasainya mak dia ni dah lumpuh dan agak tua.

Mai time nak buang mak dia tuh, si pemuda ni pun buat-buat kalut... bergegaih masuk hutan sambil dukung mak dia. Si mak ni yang jelaih kelihatan tak berdaya punya pulun dok gagau setiap ranting pokok yang boleh dia capai lalu dia patahkannya dan taboq di sepanjang jalan yang dah depa lalu.

Sampai ja dalam hutan yang sangat tebai tuh, si anak pun turunkan mak dia dari dukugan dan teruih ucapkan kata-kata perpisahan kat mak dia. Celah-celah tu pulak pemuda tadi berusaha jugak tahan kesedihan pasai dia sendiri pun tak sangka sanggup buat lagu ni kat mak dia...

Tapi mak dia relax ja tersenyum... dalam senyum mak dia kata:
“Nakk.. mak sangat sayang kat hang... Dari kecik sampai la hang dah besaq panjang camni, mak selalu jaga hang dengan penuh rasa cinta dan kasih sayang. Waima sampai hari ini pun rasa sayang mak kat hang tak berkurang sikit pun."

"Tadi neh mak dah tandai sepanjang jalan yang kita dah lalu ngan ranting-ranting kayu. Bukannya apa, mak takut hang tersesat, ikutlah tanda tu masa hang nak balik nanti supaya hang selamat sampai di rumah.”

Lepaih dengaq ja kata-kata dari mak dia, si anak tadi teriak meraung-raung. Kuat betoi tangisan dia lalu dia peluk mak dia dan tanpa pikiaq panjang dia pun cempong balik mak dia, didukungnya lalu dibawa balik semula ke rumah.

Pemuda tuh akhirnya merawat mak dia dengan penuh kasih sayang... sampai la maknya meninggal.

Ingatlah... hanya “Orang Tua” kita ja yang kenai akan kita dan batinnya langsung tak akan tenteram malah akan menderita kalau kita susah. “Orang Tua” kita tak pernah meninggalkan kita walau bagaimanapun keadaan kita, walaupun kita pernah kurang ajaq kat depa. Namun “Orang Tua” kita akan tetap mengasihi kita.

Mulai sekarang mai la kita lebih mengasihi “Orang Tua” kita selagi depa masih hidup dan bagilah depa doa yang tulus ikhlas untuk kebahagiaan mereka.

Moga mak bapak kita akan teruih kuat berjuang di jalan Allah SWT... amin.

Akhir katanya, tak penting sebenaqnya berapa lama kita neh hidup. Yang penting bagaimana keadaan kita semasa hidup.

Wassalam...


Related Posts with Thumbnails